Konfederasi Sepakbola Afrika

Benua Afrika masih menunggu kemenangan pertama di Piala Dunia 2022 Qatar

Dua gol dari Ghana pada Kamis mematahkan paceklik gol Afrika di Piala Dunia, tetapi tidak satu pun dari lima tim di benua itu mampu membukukan kemenangan di Qatar yang sangat kontras dengan rekan-rekan mereka di Asia.

Sementara Jepang dan Arab Saudi melakukan kekecewaan sensasional melawan mantan juara dunia, Afrika telah mengalami hasil yang buruk dan hanya memiliki poin sebanyak yang mereka cetak.

Kamerun, Ghana, dan Senegal kalah dalam pertandingan pembukaan mereka, sementara Maroko dan Tunisia berhasil bermain imbang tanpa gol melawan lawan yang lebih diunggulkan, memanfaatkan gelombang dukungan inspirasional dari ribuan penggemar mereka yang memadati stadion.

Kedua negara memiliki komunitas migran yang besar di negara Teluk dan mereka memastikan suasana yang ramai saat Maroko dan Tunisia naik ke kesempatan tersebut. Keduanya bermain dengan tempo yang jauh lebih tinggi dari biasanya, didukung oleh dorongan, tetapi sekarang masih harus dilihat apakah mereka akan mampu menampilkan performa dengan intensitas yang sama di pertandingan grup kedua setelah hanya tiga hari istirahat.

Tunisia bermain imbang 0-0 dengan Denmark pada hari Selasa di Grup D sementara Maroko menahan Kroasia, runner-up di Piala Dunia terakhir, dalam pertandingan Grup F mereka pada hari Rabu. Itu diikuti oleh kekalahan tipis untuk Kamerun dan Ghana pada Kamis.

selebrasi gol portugal vs ghana di piala dunia 2022

Breel Embolo kelahiran Kamerun mencetak gol melawan negara kelahirannya saat Swiss mengalahkan mereka 1-0 di Grup G, gol datang setelah tim Afrika mendominasi babak pertama dan melewatkan beberapa peluang bagus untuk memimpin. Ghana dikalahkan 3-2 di Grup H oleh Portugal tetapi mengeluh tentang wasit. Tapi pelatih Otto Addo juga mengatakan: “Hasil (Afrika) harus meningkat dan saya harap kita semua meningkat.”

Kelima tim Afrika pada Piala Dunia terakhir di Rusia gagal melewati babak pertama dan pemimpin sepak bola benua itu mengatakan prioritas masa depan mereka adalah membuat tim lebih kompetitif di arena internasional. Benua itu akan mengandalkan Senegal untuk menghentikan kebusukan pada hari Jumat setelah mereka menampilkan penampilan yang kompeten melawan Belanda dalam pertandingan Grup A hari Senin, hanya untuk kebobolan dua gol di menit-menit akhir dengan Penjaga Gawang Terbaik Dunia Edouard Mendy sebagian disalahkan.

“Kami masih bertekad karena kami tahu ada sesuatu yang masih bisa kami raih selama Piala Dunia ini dan kami masih yakin dengan peluang kami,” kata kapten Senegal Kalildou Koulibaly saat mereka bersiap menghadapi tuan rumah Qatar, Jumat. Qatar adalah juara Asia tetapi rekan mereka Jepang dan Arab Saudi telah membayangi mereka dengan bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Jerman dan Argentina dalam kejutan besar turnamen tersebut.

Related Posts

Leave a Reply