Transfer Barcelona dengan Atletico Madrid punya kebiasaan menjadi bumerang

Transfer Barcelona dengan Atletico Madrid punya kebiasaan menjadi bumerang

Kepindahan Memphis Depay dari Barcelona ke Atletico Madrid – yang dikonfirmasi pada hari Jumat seharga € 3 juta, ditambah tambahan € 1 juta lainnya – adalah transfer terbaru yang melibatkan dua klub terbesar LaLiga dalam beberapa tahun terakhir.

Tanpa permusuhan yang dihasilkan oleh persaingan Clasico antara Barcelona dan Real Madrid, Barca dan Atleti telah dapat duduk untuk membahas sejumlah transfer profil tinggi, dari langkah € 120 juta untuk Antoine Griezmann – yang bahkan pergi ke dua arah. (walaupun hanya €20m dalam perjalanan pulang) — kepada Luis Suarez, Arda Turan dan David Villa.

Melihat bagaimana penandatanganan itu terjadi, Anda bertanya-tanya apakah Barcelona mungkin enggan melakukan banyak bisnis dengan Atletico di masa depan. Atau bisakah kesepakatan Depay – dengan Barca menerima bayaran hingga € 4 juta untuk pemain paruh waktu di Camp Nou yang bisa saja pergi tanpa hasil di musim panas ketika kontraknya berakhir – mulai membalikkan keadaan?

Berikut adalah kesepakatan yang melibatkan Barcelona dan Atletico selama 15 tahun terakhir, mengapa itu terjadi, dan siapa yang paling diuntungkan.

David Villa (Barcelona ke Atletico Madrid, €5,1 juta, Juli 2013)

Alasan pindah: Pada saat bergabung dengan Atletico, Villa telah menjadi bintang untuk Real Zaragoza, Valencia dan Barcelona dan dikenal sebagai salah satu penyerang terbaik Spanyol, pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk tim nasional dan bagian penting dari Euro Skuad pemenang Piala Dunia 2008 dan 2010. Namun, pada usia 31 tahun ia dianggap sudah melewati masa terbaiknya. Barca baru saja mendatangkan Neymar seharga €86,2 juta dan juga memiliki Lionel Messi, Alexis Sanchez dan Pedro untuk dipilih dari lini depan. Sementara itu, Atletico membutuhkan pengganti Radamel Falcao yang baru hengkang ke Monaco.

Bagaimana hasilnya: Atletico memenangkan LaLiga, dengan Villa mencetak 13 gol. Atletico bahkan merebut gelar 2013-14 melawan Barca dengan hasil imbang 1-1 di Camp Nou pada pertandingan terakhir mereka musim ini. Villa juga membantu Atletico mencapai final Liga Champions (dengan mengalahkan Barca di perempat final), dan dia memulai dengan kekalahan 4-1 dari Real Madrid di Lisbon. Itu adalah lagu pendek tapi gemilang selama setahun di Spanyol, sebelum dia pindah ke luar negeri ke tim MLS New York City FC.

Arda Turan (Atletico Madrid ke Barcelona, €34 juta, Januari 2016)

Alasan pindah: Turan adalah pemain penting bagi Atletico selama empat musim setelah bergabung dari Galatasaray pada 2011 dan menjadi bagian penting dari tim peraih gelar 2013-14. Transfer gelandang serang ke Barca disetujui pada Juli 2015, tetapi larangan transfer yang dikenakan pada klub karena melanggar aturan FIFA dalam merekrut pemain di bawah 18 tahun berarti dia tidak dapat didaftarkan hingga Januari berikutnya. Itu adalah langkah yang tidak biasa. Barca berada di tengah pemilihan presiden ketika kesepakatan itu dilakukan dan opsi dimasukkan untuk mengembalikan pemain ke Atletico jika kandidat pemenang tidak tertarik.

Bagaimana hasilnya: Tidak bisa bermain selama enam bulan pertamanya di Barcelona sudah cukup buruk, tetapi keadaan menurun dari sana. Turan membuat 18 penampilan liga yang terhormat di paruh kedua 2015-16, tetapi setengahnya datang sebagai pemain pengganti. Dia tidak pernah mendekati menyamai pengaruhnya di Atletico, sementara cedera juga memakan korban, memainkan 18 pertandingan liga lagi di musim penuh pertamanya, 2016-17. Turan akhirnya bergabung dengan Istanbul Basaksehir dari Turki dengan status pinjaman pada Januari 2018 dan sering disebut sebagai salah satu rekrutan Barcelona yang paling mengecewakan.

Luis Suarez (Barcelona ke Atletico Madrid, Gratis, September 2020)

Mengapa dia pindah: Suarez dipaksa keluar dari Barcelona sebagai bagian dari upaya untuk menyegarkan kembali skuad setelah kekalahan 8-2 di Liga Champions dari Bayern Munich. Striker Uruguay itu kemudian mengungkapkan bahwa bos baru Ronald Koeman – ditunjuk pada Agustus 2020 – mengatakan kepadanya bahwa dia kelebihan persyaratan dalam panggilan telepon 40 detik. Itu adalah akhir yang buruk untuk sebuah mantra yang melihat Suarez menjadi bagian dari tiga pemain depan ikonik dengan Messi dan Neymar, memenangkan empat gelar LaLiga dan Liga Champions, sementara menjadikan dirinya sebagai pencetak gol terbanyak ketiga sepanjang masa klub dengan 198 gol di 283 pertandingan. Setelah langkah Juventus gagal, kesepakatan disepakati dengan Atletico.

Bagaimana hasilnya: Itu terjadi lagi! Atletico memenangkan LaLiga pada 2020-21 berkat 21 gol Suarez, termasuk gol krusial kedua dalam kemenangan 2-1 di Real Valladolid yang mengamankan gelar. Suarez tidak memberikan dampak yang sama di musim keduanya, mencetak 11 gol di LaLiga saat Atletico finis ketiga, tetapi kontribusinya di tahun pertama itu – termotivasi oleh keinginan untuk menunjukkan bahwa Barca salah karena membuangnya – membuatnya di antara pemain bernilai terbaik yang pernah dilihat sepak bola Spanyol. Suarez pergi ketika kontraknya habis pada Juli 2022, pulang ke Uruguay Nacional sebelum bergabung dengan klub Brasil Gremio setelah Piala Dunia.

Antoine Griezmann (Atletico Madrid ke Barcelona, €120 juta, Juli 2019)

Mengapa dia pindah: Griezmann adalah salah satu pemain bintang LaLiga dalam mantra pertamanya di Atletico, dengan penampilan menonjol di 2015-16 – ketika mereka mencapai final Liga Champions kedua mereka dalam tiga tahun – dan 2017-18, ketika dia memenangkan Europa Liga dengan Atletico dan Piala Dunia dengan Prancis. Musim panas 2018 membuatnya menderita karena beralih ke Barcelona – sebuah proses yang didokumentasikan dalam film dokumenternya yang terkenal “The Decision” – sebelum memutuskan untuk bertahan, hanya untuk memberikan lampu hijau untuk kesepakatan setahun kemudian. Itu adalah langkah kontroversial, dengan Barcelona membayar klausul pelepasan Griezmann €120 juta dan Atletico mengklaim mereka berutang €80 juta lagi, percaya bahwa Barca telah menyetujui kesepakatan dengan pemain beberapa bulan sebelumnya, ketika klausul ditetapkan pada €200 juta.

Bagaimana hasilnya: Tidak terlalu baik. Griezmann tidak pernah menetap di Camp Nou dan ada kesulitan mengintegrasikannya ke dalam tim yang sudah memiliki Messi sebagai titik fokusnya. Griezmann bukanlah kegagalan yang hina, tetapi dia juga tidak memenuhi performa dan reputasinya di Atletico. Dalam dua musimnya di Barcelona, tim finis di belakang Real Madrid dan Atletico di LaLiga dan dikalahkan habis-habisan oleh Bayern Munich dan Paris Saint-Germain di Liga Champions. Kembalinya Griezmann dengan sembilan gol liga pada 2019-20 adalah yang terburuk dalam delapan tahun, meskipun ia melakukannya sedikit lebih baik pada 2020-21, mencetak 13 gol.

Antoine Griezmann (Barcelona ke Atletico Madrid, pinjaman Agustus 2021, dipermanenkan Oktober 2022)

Mengapa dia pindah: Setelah gagal memenuhi harapan dalam dua tahun di Camp Nou, Griezmann kembali ke Atletico dengan status pinjaman dua tahun dalam kesepakatan yang ditandatangani pada hari batas waktu pada 31 Agustus 2021. Barcelona sangat ingin pindah dia sepanjang musim panas, mengetahui bahwa masalah keuangan mereka membuat Griezmann dan Messi tidak mungkin dipertahankan. Mereka akhirnya kehilangan keduanya. Kesepakatan pertukaran untuk Griezmann yang melibatkan Saul Niguez telah dibahas dan dikesampingkan, sebelum Barca akhirnya memutuskan untuk melepaskannya seharga €20 juta hanya dua tahun setelah membayar biaya €120 juta dan beberapa minggu setelah Messi menyelesaikan transfer gratis ke Paris Saint-Germain. .

Bagaimana hasilnya: Griezmann berjuang untuk percaya diri di musim pertamanya kembali di Metropolitano, mencetak tiga gol di LaLiga. Musim 2022-23 juga dimulai dengan awal yang sulit karena pertengkaran dengan Barcelona membuatnya secara lucu dimasukkan setelah satu jam oleh pelatih Diego Simeone, minggu demi minggu, ketika Atletico mencoba memaksakan pengurangan biaya €40 juta yang telah disepakati untuk membuat kesepakatannya permanen. , yang akan menjadi wajib jika dia bermain setidaknya 45 menit di lebih dari 50% permainan mereka. Dia mendapatkan kembali bentuk dan statusnya sebagai salah satu yang terbaik di dunia bersama Prancis di Piala Dunia, dan terlihat jauh lebih bahagia sekarang.

Dengan kesepakatan Villa, Turan, Suarez, dan Griezmann semuanya menguntungkan Atletico dan membuat Barca terlihat konyol, semua mata sekarang tertuju pada bagaimana kinerja Memphis.

Jika gol-golnya membantu Atletico finis di empat besar – yang tidak pasti, mengingat mereka berada di posisi keempat dengan poin yang sama dengan Villarreal dan Real Betis – itu mungkin akan turun sebagai pukulan telak lainnya. Mengingat perannya yang terbatas di Camp Nou, dia juga tidak mungkin menjadi gaya memalukan Villa atau Suarez.

Related Posts

Leave a Reply